Kehamilan Ketiga yang Tak Terduga

Apa, hamil lagi???!

Asked me to myself when I got tested at home.

Bermula di suatu hari bulan September 2021 lalu, saya curiga kok haid saya tumben-tumbennya telat. Saya coba test pack di hari kedua dan keempat setelah telat haid, tapi hasilnya sama-sama negatif. Kemudian saya berpikir, oh mungkin karena saya baru masuk kuliah dan sedang penyesuaian, jadi mungkin agak stres.

Hari ketujuh, saya nggak juga kunjung haid. Saya jadi curiga apa jangan-jangan saya sakit. Saat itu saya udah me-rule out bahwa penyebabnya pasti bukan hamil. Tapi kemudian saya iseng untuk tespek lagi. Kali ini sengaja nggak beli alat tes bermerk kayak Akurat atau Sensitif, karena cuma mau konfirmasi aja kalau saya nggak hamil. Harganya juga cuma 11 ribu di apotek.

Gak lama setelah dicek…

Loh kok jadi positif?? Loh kok garisnya dua???

Saya keluar kamar mandi dan nunjuk tespek itu ke Abang. Terus kita berdua sama-sama bengong. Beneran, kayaknya momen itu kepala saya langsung berkabut, terus nggak tau harus ngapain dan ngerasain apa. Seneng? Sedih? Bingung?

“Tespeknya jelek kali makanya hasilnya positif?” Saya sampe bilang kayak gitu saking gak percayanya wkwkwk.

Setelah diresapi, akhirnya kami berdua mengucap syukur Alhamdulillah. Saya pun beli tespek satu lagi untuk mengonfirmasi dan hasilnya sama-sama positif.

Empat bulan semenjak kuret, saya diberikan kepercayaan lagi untuk hamil. Jujur sebenarnya nggak ada rencana pengen cepet-cepet juga. Apalagi saya baru mulai kuliah S2 juga semester 1. Dan kadang berpikir, pengalaman kemarin masih cukup traumatik, sampai saya berpikir kayaknya kalau harus melewati drama kayak waktu itu lagi, wah gak dulu deh. Dan semenjak pengalaman kehilangan anak kedua, saya sering banget berdoa dalam hati, “Semoga jika diberikan kehamilan kembali, saya diberikan kehamilan yang sehat, dijauhkan dari kesulitan, dijauhkan dari bed rest, dan kecemasan.”

Manusia cuma bisa berencana dan berdoa, tapi Allah yang menentukan. Pagi hari saat usia kandungan saya menginjak 11 minggu, just when I thought that everything was getting easier, tiba-tiba saya mengalami pendarahan seperti mens. Buibu tahu kan rasanya mens hari pertama kayak keran ngocor? Yup that’s what I had.

Karena sudah pengalaman sebelumnya, we knew the drill. Saya langsung tiduran, nggak aktivitas apapun. Kami siap-siap ke IGD, bawa baju dan perlengkapan diri karena hampir pasti saya harus dirawat. Abang juga siapin baju dan perlengkapan Aksa untuk diungsiin ke rumah Enin.

Sekitar jam 10 pagi, saya tiba di IGD. Beruntungnya karena RS tempat saya biasa berobat ada ruang bidannya dan sebelahan sama IGD, jadi saya langsung ditangani bidan begitu sampai ke sana. Nah sialnya, dokter yang biasa meriksa saya dari awal udah gak praktik di RS itu, padahal udah cucok banget. Dokter ini yang juga dulu nanganin saya kuret pas hamil kedua. Namanya adalah dr. Jonas Baringbing, salah dua dari dokter fetomaternal di Bogor. Nah karena blio udah nggak praktik di RS tersebut, akhirnya saya ditangani oleh dr. Vivi yang super populer itu 😂 saya pasrah aja lah, yang penting saya tertangani dengan baik.

Jujur pas saya masih di ruang bidan, para bidannya udah cemas gitu karena pendarahan saya banyak wkwk. Apalagi karena masih 11 minggu, belum bisa deteksi pakai CTG. Jadi memang harus nunggu hasil USG. Sekitar jam 1-an, saya dipanggil masuk ke poli dan dokter melihat janinnya amannn. Alhamdulillah. Bidan-bidannya juga langsung lega gitu wkwk. Jadi memang pendarahan ini ada di dalam rahimnya dan nggak berpengaruh ke janin sebenarnya. Ya yang lebih rentan saya sih, apalagi ternyata pas periksa lab saya anemia ringan. Tapi untungnya si bayik Alhamdulillah snuggly aja di dalam perut. Tapi ya tentu saja saya harus dirawat.

Kenang-kenangan

Malam pertama di RS, saya dirawat di ruang bidan agar bisa diobservasi. Baru keesokan harinya saya naik ke ruang rawat biasa. Awalnya saya ditemenin Abang, tapi ternyata Aksa rewelll nggak ada ayah mamanya. Akhirnya Abang gantian jaga sama Mama saya. Waduh ribet deh prosedurnya, karena sebenarnya nggak boleh gantian jaga. Tapi ya karena terpaksa, akhirnya Mama saya yang harus jagain dengan segala prosesnya yang panjang, dan tentu saja harus swab test dulu.

Empat hari dirawat, akhirnya saya dibolehin pulang. Meskipun begitu, saya harus tetap bed rest. Walaupun sebelumnya saya udah pernah melakukannya, bed rest kali ini jauh lebih berat. Pertama tentu karena ada perasaan bersalah nggak bisa ngurus dan ngajak main Aksa. Kedua, ini pendarahan terparah kalau dibandingkan dua kehamilan sebelumnya di trimester pertama. Menurutku miracle banget sih anakku thriving di dalem perut dengan kondisi mamanya yang bergejolak ini 😭 Ketiga, saya masih kerja full time DAN kuliah DAN saat saya dirawat tuh lagi minggu-minggunya UTS, mau nanges gakseeehhh. Itu salah satu pemicu stres saya dan stres juga salah satu yang micu pendarahan. Kan kesel. Jadinya muter-muter aja terus. Keempat, ini bed rest paling lama yang saya lakukan berturut-turut (udah sebulan saat saya nulis ini) dan belum tahu kapan akan berakhir.

Saat seminggu kontrol setelah dirawat, dicek pendarahannya memang sudah tidak aktif, tapi masih ada. Jadi saya diresepin obat dengan harapan, ada sebagian yang keluar menjadi flek dan sebagian terserap oleh tubuh. Oh ya penyebab pendarahan saya adalah subchorionic bleeding, saya nggak tahu detailnya tapi itulah yang dikatakan dokter. Daaannn… the surprise didn’t stop there. Pas pemeriksaan itu the doctor revealed that… I am pregnant with… twins.

TWINS??!

Itu pemeriksaan saat usia udah 12 minggu dan gilsss saya baru tahu kalau ternyata selama ini ada 2 kantong kehamilan. Curiga saya dokternya memang baru ngasih tau saat itu agar saya fokus sembuhin perdarahannya dulu. But still, rasanya kayak kesamber petir di siang bolong.

Jadi gimana kondisi janin satunya lagi? Unfortunately, hanya ada kantongnya aja. Bisa jadi memang janinnya nggak berkembang karena dari awal memang kami cuma melihat 1 detak jantung dan 1 janin saja. Kalo gak dikasih tau dokter, mana ngeh kalau itu kantong kehamilan, isinya item putih begitu 😂

Rasanya saat dikasih tahu begitu? Well, I have mixed feelings sih. Bahkan sampe sekarang. Senang, karena bayiku sehat. Sedih, karena saya harus kehilangan satu bayi yang lainnya. Senang, karena ternyata gen kembar dari papa saya menurun. Sedih, karena berarti saya kehilangan 2 bayi di tahun ini…

Tapi pada intinya saya bersyukur. Di masa-masa berat ini, saya diberikan support system yang sangat kuat, terutama suami 🤍 katanya, itu karena rasa bersalahnya juga karena this pregnancy is kinda unplanned wkwkwk. But I never regret it, no. Meskipun bersyukur, bukan berarti ini semua mudah ya. Ada hari-hari di mana saya down banget, merasa kehilangan kontrol atas tubuh, merasa kehilangan kebebasan, merasa nggak produktif, dan stres udah pasti tentunya.

But in the end, saya berpikir lagi bahwa I’m doing something bigger here, I’m protecting a baby’s life (and mine), dan semoga saja ke depannya bisa lebih dimudahkan. Aamiinn.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s