I’m Pregnant dan Drama Awal Kehamilan Lainnya

“Abang, sini deh.”

Panggil saya dari kamar mandi. Abang langsung membuka pintu dan nanya kenapa.

“Ini stripnya dua garis kan? Aku gak salah liat kan?”

Itulah reaksi saya bahwa saya tahu kalau saya hamil. H-a-m-i-l. Bahkan saya masih belum terbiasa mengakui kalau saya saat ini sedang hamil, rasanya masih nggak percaya banget. Alhamdulillah. Rasanya malam itu saya nggak bisa konsen ngapa-ngapain, selalu kepikiran bahwa saat ini saya sedang hamil. Abang pun bilang that I was never this happy.

Semenjak nikah, entah kenapa siklus haid saya suka nggak teratur. Seringnya sih telat. Pernah suatu ketika saya telat sampai 7 hari, namun ternyata saya mens di keesokan harinya. Pengalaman ini membuat saya sedikit kapok untuk nggak sedikit-sedikit tes kalau terlambat haid.

Saya pernah cek ke ahli fertilitas ketika usia pernikahan kami belum satu tahun, lalu saya dikasih vitamin dan lain-lain. Namun, selama berobat beberapa bulan saya ternyata belum hamil juga. Sempat frustasi juga sih waktu itu, apalagi karena dokternya di Bogor, bikin saya jadi susah untuk kontrol karena jauh dari tempat tinggal saya sekarang. Akhirnya at some point, saya memutuskan untuk berhenti minum vitamin dan berhenti menuruti pantangan yang dikatakan dokter.

Akhirnya saya dan suami lebih fokus kerja, sampai belakangan ini kami berencana untuk cari dokter lain untuk konsultasi.

Siapa sangka, sebelum kami konsultasi, Allah telah menitipkan janin ini dalam diri saya.

Rencana Allah memang selalu indah dan tepat pada waktunya. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Intinya, malam itu dan keesokan paginya saya langsung tes tiga kali dan ketiga-tiganya menyatakan positif.

Namun, yang membuat saya agak bimbang adalah: beberapa hari ke depan saya harus travel cukup jauh, yaitu ke Mamuju, Sulawesi Barat, untuk urusan kerjaan dan selama seminggu, pula. Apalagi saya sempet baca-baca bahwa traveling (apalagi naik pesawat) di trimester pertama masih cukup berisiko. Huah. Makin bimbang karena perjalanan ini sudah direncakan dari jauh-jauh hari. Siapa sangka dua hari sebelum keberangkatan, saya mengetahuai kalau saya lagi hamil?! Saya sempat merasa cold feet dan takut untuk pergi. Sempet kepikiran apa batalin aja, tapi kok rasanya nggak profesional banget. Tapi, ini adalah kehamilan pertama saya yang sudah saya tunggu-tunggu (selama hampir satu setengah tahun), I just want to protect it and I can’t risk losing it

Keesokannya juga saya langsung bikin janji sama dokter kandungan, dan Alhamdulillah saya dinyatakan sudah hamil 4 minggu. Ibu-ibu yang udah pernah mengalami ini sebelumnya pasti ngerasain deh, ngeliatin hasil USG terus seharian… hihi.

Anyway, setelah dapat green light dari dokter, dikasih amunisi vitamin dan penguat kandungan, saya pun memutuskan untuk tetap berangkat.

Hari Sabtu pagi, diantar Abang, saya pergi ke bandara. Pas sampai di sana, saya mulai merasa khawatir lagi. Apalagi pas tahu kalau saya dapet gate 25. Alamakjang!! Nggak hamil aja udah ngos-ngosan, apalagi kondisi hamil begini.

Saya kemudian langsung datangi help desk, minta surat pengantar dari maskapai agar saya bisa dibantu kalau kesusahan. Alhamdulillah, cukup dibantuin, apalagi sekarang di Terminal 3 Soetta udah ada boarding line khusus perempuan. Saya jadi nggak segan untuk minta bantuan security angkutin koper saya untuk dicek. Cuma beberapa kali saya harus angkut-angkut koper sendiri karena lagi nggak ada siapa-siapa, apalagi pas saya datang ke Mamuju sedang HUJAN DERAS! Aduh, rasanya sedih banget kok ya nasib gini banget 😦 Biasanya saya nggak pernah sekhawatir ini, tapi mengingat si calon bayi masih rentan banget, mau nggak mau saya harus manja.

Di hari ketiga saya dinas, hal yang paling saya takuti datang: muncul flek darah segar. Gimana saya nggak panik???!!

Hal yang pertama saya lakukan adalah nelepon Abang sambil nangis-nangis. Asli, saya nggak tahu harus berbuat apa. Setelah Abang nenangin saya, Abang nyuruh saya untuk minta bantuan. Kemudian saya langsung ngasih tahu rekan saya. Alhamdulillah, kemudahan demi kemudahan selalu saya dapatkan. Rekan kerja saya punya kenalan dokter umum di Mamuju yang bisa dipanggil ke hotel. Setelah dicek, saya langsung dirujuk ke SpOG untuk pemeriksaan USG. Selama menunggu dokter, saya ditemani oleh dokter umum Kiky (yang datengin saya ke hotel), susternya, dan dua orang teman kantor saya. Sempet drama sampai sesenggukan karena jauh dari rumah, jauh dari keluarga, hamil pertama dan masih rentan, bikin saya sempet down juga. Tapi melihat orang-orang yang peduli sama saya ini, padahal saya bukan siapa-siapa mereka, akhirnya menguatkan saya juga.

Setelah ketemu dokter, dia menyarankan saya untuk istirahat selama 2 hari. Kalau dua hari ke depan masih flek juga, saya belum dibolehin naik pesawat. Nah, panik gak lo?! Untungnya setelah saya kabari kondisinya, Abang memutuskan datang nyamperin… Ini Alhamdulillah bangettt. Biar saya nggak ngerepotin orang-orang kantor juga sih. Saya nggak kebayang deh kalau sisa hari saya di sana tanpa ditemenin dan diurus Abang.

Setelah Abang datang keesokan harinya (karena hari itu udah nggak ada penerbangan), saya pun langsung bernafas legaaa… banget. Alhamdulillah, flek pun nggak muncul lagi, jadwal kepulangan pun sesuai rencana. Tapi, saya sempet keluar flek lagi sesampainya di Jakarta, yang akhirnya memutuskan saya untuk cek ke dokter lagi sebelum jadwal kontrol.

Pas dicek USG lagi di Jakarta, eh Alhamdulillaaah si calon bayik udah nongol di dalem kantong kehamilan. Padahal sebelum-sebelumnya cuma kelihatan kantongnya aja, ehh sekarang udah kelihatan dan terasa detak jantungnya yang halusss banget. Alhamdulillah, ada hikmah di balik segala drama :”)

Cuma karena saya ngeflek, saya harus ekstra hati-hati. Nggak boleh kecapekan, bahkan kecapekan duduk aja nggak boleh. Kalau mau pergi-pergi jauh juga harus mikir ulang dulu, daripada kejadian kayak kemarin lagi yang bikin panic at the disco.

Berdasarkan pengalaman saya ini, bagi ibu-ibu di luar sana yang mau traveling naik pesawat di trimester pertama, apalagi first time mother, menurut saya kalau nggak mendesak banget, lebih baik nggak usah pergi dulu karena kita masih belum tahu kondisi kandungannya seperti apa. Dan kalaupun terpaksa harus pergi, wajib konsultasi dulu sama dokter kandungan agar bisa dapat vitamin/penguat/surat dokter kalau perlu. Ketiga, minta surat pengantar dari maskapai agar bisa dapat privilege. Terakhir, jangan capek-capek. Jangan maksa mau angkut koper sendiri, minta bantuan orang sekitar, and you’ll be fine 🙂

Well, begitulah drama awal kehamilan yang menghebohkan. Mudah-mudahan, insya Allah, si unyil (dan ibunya) sehat-sehat selalu yaa. Aamiin.

PS. I’m 6-week pregnant now 🙂

Featured image from here.

2 thoughts on “I’m Pregnant dan Drama Awal Kehamilan Lainnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s