The Wedding #2 – Akad & Resepsi


When was the last time I posted?!

Jadi, ini semua terjadi karena setelah menikah, hidup saya mengalami banyak perubahan. Kerjaan baru, pindah ke apartemen baru (yes, more stories later!). Sampai baru ngeh kalau utang nge-post kisah wedding belum tersampaikan.

So, where were we?

Sabtu 23 Juli 2016 akhirnya tiba. Kalau dikilas balik, entah sudah berapa lama saya menanti-nanti hari ini tiba. Dan saat tiba pada waktunya.. saya ngantuk, haha.

Karena prosesi akad dimulai jam setengah 8 pagi, praktis saya harus bangun jam 3 subuh. Mandi, langsung cus ke gedung. Eh ternyata, saat saya sampai ke gedung, masih ada orang dekor yang begadang merangkai-rangkai bunga. Wow, ternyata semalam suntuk ngerjain beginian.

Tiba di gedung, saya langsung didandani sama timnya Elyz Griya Pengantin. Para calon manten, siap-siap ya nggak bisa menikmati acara nikahannya sendiri. Dari jam setengah 4 saya tiba di gedung sampai setengah 8 sebelum acara mulai, saya nongkrong terus di ruang rias, nggak bisa ke mana-mana (iyalah, what did you expect?), nggak sempet sarapan, cuma bisa minum air putih seiprit.

Dan karena keinginan saya yang memang ingin pakai riasan Solo Putri, maka makeup-nya lebih memakan waktu lama. Apalagi saya minta dipaes plus dikerudungin. Gimana nggak bikin ribet? Jadilah selama kurang lebih 4 jam saya nongkrong aja terus di ruang rias.

Tapi pokoknya pada hari itu saya semacam udah legaaa banget dan melepaskan semua beban, udah nggak (sempet) mikirin apa-apa lagi. Mungkin karena saya udah kenyang stressing out di bulan-bulan sebelumnya, jadi ya udah whatever will be, will be. Catering? Nggak mikirin. Dekor? Bagus-bagus aja tuh. Sound system? Nggak mau tau. Haha.

Tepat jam setengah 8 pagi, prosesi akad dimulai. Sementara saya masih ‘disumputin’ dulu di ruang rias sampai tiba waktunya dipanggil. Saya bisa mendengar sayup-sayup prosesi serah terima keluarga kedua belah pihak, yang mana pada saat itu saya masih finishing touch hahaha. Pokoknya sekitar 5 menit sebelum dipanggil saya baru selesai lah didandanin. Tapi Alhamdulillah-nya semuanya berjalan tepat waktu, penghulu juga datang tepat waktu, jadi nggak ada acara pakai telat segala macem.

Oh iya, ada kejadian riweuh sedikit waktu saya mau keluar dari ruang rias. Sebenernya yang harusnya mengiringi saya keluar adalah bude (kakaknya papa) dan uwa (kakaknya mama). Cumaa, karena seragam mereka warnanya beda, jadi agak nggak matching. Dan perias pengantinnya (dan fotografer, tentunya) pun lebih prefer mereka yang berseragam sama, biar kompak ceritanya. Jadilah dalam waktu super ekspres, panitia mintain dua sepupu saya buat mengiringi saya keluar, tanpa briefing apapun.

Saat masuk ke dalam ruangan, mata saya langsung mencari sosok Abang yang udah duduk di meja akad, dan entah kenapa rasanya langsung kerasa legaa.. banget. Ngelihat Abang yang super tenang (or pretended to be cool) bikin saya jadi sedikit tenang juga.

Tepat jam 8, prosesi akad dimulai. Semua para pihak yang berkepentingan udah standby semua di meja akad. Nah, sialannya, karena masih pagi, saya merasa AC di dalam gedung dingiiin banget. Saya bener-bener berusaha untuk nggak terlihat gemetaran. Dan proses mencapai ke ijab kabul juga lama banget sampai saya merasa bosan, hahaha.

Setelah ijab kabul. sungkeman, dan futu-futu sebentar, saya kembali lagi ke ruang rias. Kali ini udah boleh satu ruang rias sama Abang (eciee..). Dan lagi, saya harus cepet-cepet ganti baju dan retouch makeup. Daan.. sanggulan saya yang dipake pas akad diganti sama sanggulan dari pandan yang superBERAT. Awalnya sih oke-oke aja saya makenya, tapi lama kelamaan, duh Gusti nggak sanggup beratnyaa..

Awalnya di rundown saya dan Abang inginnya prosesi kirab dimulai jam 10.30, atau paling telat 10.40 lah. Tapi setelah ditanya ke panitia jam setengah 11, ternyata belum begitu banyak tamu yang datang. Akhirnya kami sepakat mending kirabnya dimulai jam 10.45 aja. Toh itupun belum telat juga, kok.

Tepat jam 10.45, kami akhirnya kirab, yeay!

Nah, kirab ini sebenernya di-arrange sama sanggarnya Tante Ely dari Elyz Griya Pengantin. Tapiii, anak angkatnya Mama (mertua) yang adalah seorang penari berinisiatif buat nyumbang tarian setelah kirab. Ditawarin gitu ya kita seneng-seneng aja dong. Mbak Rury, anak angkatnya Mama, bawa tiga temen buat nemenin dia nari Golek Manis. Dan kostumnya itu sooo traditional, cocok banget sama tema nikahan saya yang kejawa-jawaan. Dan saya nggak tau inisiatifnya datang dari mana, tapi pas saya keluar mau kirab ternyata mereka juga ikutan baris untuk kirab! Jadinya makin keren dan seolah-olah emang disediain sanggar, padahal mah gratisan aja, hihi.

Jam 11, acara sambutan dan doa mulai, dan Alhamdulillah, 11.15 tamu udah bisa salaman dan makan. Itu sih yang selama ini jadi salah satu concern utama saya: nggak mau bikin tamu nunggu lama. Karena saya pengalaman beberapa kali dateng kondangan yang sampe jam setengah 12 acara belum mulai, dan agak sebel karena perut udah laper haha. Makanya ketepatan waktu itu bener-bener saya dan Abang perhitungkan dari awal.

Kedua, soal makanan. Saya juga selalu takut kalau tamu akan kehabisan makan. Bahkan sampai H-2 saya masih aja suka meracau, “Gimana kalau makanan abis?” “Kalau tamu membludak?” “Kalau nggak semua dapet makan?” dll. Pas hari H sih saya lumayan tenang, tapi tetep aja kepikiran. Saya suka liatin jam sama Abang terus bilang gini, “Udah mau jam 12 nih, makanan masih ada ya?” Dan ternyata masiiihh… Alhamdulillah, sampai jam 2 pun buffet masih ada, dan gubukan kira-kira habis jam setengah 1-an.

Overall acara (kata saya) Alhamdulillah sukses. Tapi satu yang menyebalkan adalah pada hari itu jalanan super macet. Nggak tahu karena apa. Tamu-tamu yang dari Jakarta semenjak di Jakartanya sendiri udah kejebak macet, terus kejebak macet lagi di Bogor. Ada salah satu sodara saya yang berangkat jam setengah 11 dari Jakarta, dan baru sampe Bogor jam 2 siang. Huhuhu. Tapi the bright side is, tamu datangnya jadi nggak numpuk. Suasananya enak, nggak sumpek, nggak panas, dan santai. Memang ya, every cloud has always a silver lining 😀

Oh iya, beberapa saat menjelang jam 1, kepala saya kerasa beraaat.. banget. Beban di kepala ini luar biasa. Kalau lagi nggak ada tamu yang salaman ke pelaminan, saya selalu mintain Abang buat megangin bagian bawah sanggulnya biar keangkat dikit. Atau saya olahraga kepala dulu biar nggak pegel-pegel amat.

Dan satu yang bikin saya bangga adalah saya dan Abang merencanakan dan mengatur pernikahan ini tanpa bantuan WO. Hunting vendor sendiri, bayar ke vendor transfer sendiri, nyiapin ini-itu sendiri, bahkan desain undangan digital, ngedit foto prewed, dan bikin website aja sendiri, hahaha. Jadi buat para brides-to-be, bukan nggak mungkin kok ngerencanain pernikahan tanpa bantuan WO. Asal mau banyak-banyak consult dan research sana-sini, dijamin you’ll be okay. Kecuali kalau memang sibuk banget sampe nggak ada waktu, ya. Pokoknya sih perhitungkan aja kesanggupannya. Intinya jangan takut karena walaupun merencanakan pernikahan sendiri, you always have your family who back you up! Bagi saya, bantuan mereka sudah lebih dari cukup 🙂

Read also:
The Wedding #1 – Pengajian

One thought on “The Wedding #2 – Akad & Resepsi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s