(Surprise) Bridal Shower

Sabtu, 28 Mei 2016 adalah acara bridal shower saya yang diselenggarakan sama (half of) my bridesmaids!

Tapii.. ternyata bridal shower ini penuh dengan kejutan karena saya (sialannya) dikerjain sama mereka. Memang sih, saya bilang saya nggak mau didandanin yang aneh-aneh, dan itu benar. Tapi nggak dikerjain disuruh muter satu kota juga kali 😦

Jadi sesungguhnya acara yang mereka selenggarakan adalah begini undangannya:

showeringyou withblessings

Sampai hari H, saya masih heran gimana caranya anak-anak mau ngadain bridal shower di Maraca Books & Coffee. Karena setahu saya tempatnya agak sempit. Apa mereka nge-booking satu tempat seharian? Ah, nggak mungkin.

Di waktu janjian, sekitar jam 2 saya tiba di Maraca. Terus pas udah deket ke sana, saya mulai feeling nggak enak. Kayaknya saya bener dikerjain nih…

Dan bener aja, pas saya masuk, teman-teman saya nggak ada. Melengos sendiri aja saya kayak orang bego. Terus ah daripada culun sendirian di dalem ya udah saya milih tempat di luar. Saya langsung kirim pesan Whatsapp dengan geram, “Pada ke mana woy? Gua harus ke mana?” Kebetulan pas Whatsapp saya dibalas, ada mbak-mbak barista keluar, lalu saya bilang, “Mbak, booking atas nama (saya).”

Ternyata teman-teman saya udah nge-reserved tempat buat saya, which is di area indoor, di pojokan, meja kecil, sendirian. Sedih. Pada tega, deh. Mana samping ada dua anak mahasiswa lagi pacaran. Makin sedih aja.

Terus ternyata sambil booking tempat, mereka juga udah mesenin (dan bayarin) minuman buat saya. Dan sambil nganterin minuman, si mbaknya juga ngasih sebuah amplop cokelat yang disegel. Beginilah isinya:

Haha sambil bersungut-sungut dalam hati saya cuma bisa mengelus dada dan pasrah menjalani apa yang mereka rencanakan. Sialannya, saya kira acaranya akan benar-benar di Maraca, makanya saya cuman nyiapin ongkos pas. Setelah saya tahu saya harus mengitari Bogor, yauda saya sekalian makan (+ tuker duit) di sana.

Selesai dari Maraca, saya beranjak ke Two Stories dengan perut kenyang. Ternyata sesampainya di Two Stories, saya sudah dipesenin spaghetti aglio olio. Aduh, nyium baunya aja udah kenyang. Tapi menghargai teman-teman saya yang sudah bayarin saya makan di cafe (sendirian), akhirnya saya makan walaupun nggak habis.

Aand.. this is the best part. Abis makan kenyang, clue yang mereka kasih membawa saya ke sebuah nyalon! Dan cerita nyalon ini epic juga sih. Jadi saya datang ke sana udah agak sore, sekitar jam setengah 4-an. Terus sesampainya di sana, saya bilang booking atas nama saya. Lagi-lagi saya dikasih amplop coklat sama si mbaknya, berisikan clue ke mana harus pergi selanjutnya. Setelah agak bingung sedikit, akhirnya saya tahu ke mana harus pergi, yaitu Hotel Royal Padjajaran, tempat mereka semua bersembunyi. Sambil menunggu dipanggil, saya sebenernya sama sekali nggak tahu perawatan apa yang dikasih. Eh.. pas si mbaknya nyamperin, ternyata saya disuruh mani pedi! Lumayan.

Selesai mani pedi, saya niatnya udah dengan hati senang mau cabut. Pas melewati meja resepsionis, mbaknya bilang, “Mbak, perawatan lagi yuk, kita creambath dulu.”

Saya “………………………..”

“Yuk Mbak, kapan lagi perawatan dibayarin.”

Saya masih “…………………” lalu setelah sadar, “Perawatan lagi, Mbak?”

“Iya, tadi temennya bilang gitu.”

Sekalian aja saya tanya, “Habis creambath, perawatan apa lagi, Mbak? Lulur? Facial? Mandi ratus?” (nggak deng yang di-italic dalem hati doang)

Lalu kemudian dengan pasrah saya digiring untuk mendapatkan perawatan creambath.

Setelah malamnya saya ketemu anak-anak, ternyata terkuaklah cerita di balik kenapa perawatannya ditambah. Jadi, katanya saya itu kecepetan. Padahal mereka udah mengestimasi saya akan kira-kira sampai jam berapa di hotel. Apalagi sore itu Fit ternyata masih ada urusan di Jakarta, dan mereka yang nunggu di hotel belum beres siap-siap. Tahu kalau saya ternyata udah mau selesai di salon, Icha langsung ngibrit ke salonnya dan kurang lebih bilang gini ke resepsionisnya:

“Mbak, temen saya yang mani pedi ada di dalem ya?”

“Ada.”

“Tambah lagi ya perawatannya!”

Haha! Saya cuman bisa ketawa dengar cerita kepanikan mereka. Udah selesai sekitar jam setengah 7 malam, pas saya mau ke destinasi selanjutnya, hujan turun dengan sangat deras. Di situ saya udah mulai bete. Untungnya nggak lama hujannya agak reda; saya langsung nerobos hujan menuju hotel tempat teman-teman saya berada.

Begitu ke resepsionis, saya dikasih lagi amplop cokelat berisikan clue nomor kamar tempat teman-teman saya berada. I couldn’t take another solve-this-clue game, saya langsung tanya ke Mbak-nya, saya absen nama teman saya satu per satu apakah ada salah satu nama mereka di daftar tamu: Larissa, Gevintha, Fitria, Mahrita. Begitu si Mbak-nya bilang, Mahrita ada! Saya dikasih tahu nomor kamarnya, saya langsung ngacir ke kamar mereka di lantai 6. Haha mau ngerjain lagi? Sorry, saya tidak semudah itu! 😀

Begitu saya sampai ke kamar mereka, terdengarlah suara mereka cekikikan. Begitu saya ketok pintu kamarnya, seketika mereka menjadi hening…

Terus tiba-tiba, ada yang manggil saya dari arah lorong, “Dil!”

Ternyata adalah sosok Fitria. “Gue baru dateng!”

Saya cuman cengo. Ini anak kenapa sampainya duluan saya daripada dia?

Setelah diketahui saya ada bersama Fitria di luar pintu, Fit langsung digeret masuk kamar dan terdengarkan suara grasak-grusuk. “Fit, buruan ganti baju!@#$%^” Rusuh deh pokoknya. Sementara saya masih ditinggal di luar.

For a whole five minutes I was standing in front of their door, akhirnya pintu pun dibuka. “WELCOME!!!!”

Haha, segala ke-bete-an saya langsung lenyap seketika. Setelah melihat kamarnya sudah didekor dengan cantik dengan balon dan pernak pernik bernuansa pink putih.

small 1

small 2

small 3

small 4

small 5

Pertemuan saya sama Fitria di lorong juga epic banget sih haha. Kata Fit, pas dia sampai lobi, dia ngelihat saya di resepsionis (untungnya lagi balik badan). Bukannya langsung naik ke atas, dia malah panik neleponin anak-anak. Takut satu lift sama saya, dia malah dengan inisiatifnya naik tangga darurat hahaha. Tahunya malah tetep keduluan saya dan kita papasan tepat di depan kamar. Nice attempt, Fit 😀

Setelah saling bertukar cerita-cerita lucu bin epic seharian, saya disuguhi video buatan sahabat-sahabat saya ini, foto-foto saya dengan Abang, dan tentunya dengan mereka, mulai dari saya pertama ketemu mereka, kuliah, dan cerita-cerita lainnya. Ya ampun kangen. Nggak kerasa udah 6 tahun semenjak kami pertama kali ketemu and it amazed me how much we’ve grown up. Kami yang dulunya mahasiswa culun yang nggak ngerti apa-apa, sekarang semuanya udah jadi wanita karier yang demen ngabisin duit gaji tiap bulan :p

Pokoknya they’re the best dan saya nggak salah memilih mereka sebagai bridesmaids! Love you all! xoxo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s